Santri harus masuk dalam ekosistem digital

id Sandiaga Uno,Santri Digitalpreneur,Ekosistem Digital,Gernas BBI,menparekraf,santri,pondok pesantren

Santri harus masuk dalam ekosistem digital

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno saat berdialog dengan salah satu santri dalam program Santri Digitalpreneur Indonesia di Pondok Pesantren Idrisiyyah Tasikmalaya, Jawa Barat, Sabtu (18/6/2022). ANTARA/HO-Kemenparekraf

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengatakan santri harus masuk ke dalam ekosistem digital dan mengedepankan produk-produk kreatif.

Ia juga mengatakan seorang santri harus menjadi generasi yang inovatif, adaptif, dan kolaboratif dalam menghadapi perekonomian pascapandemi COVID-19.

"Santri harus kekinian dan banyak nanti konten-konten yang diberikan dalam konteks digital," ungkap Menparekraf Sandiaga Uno dalam Program Santri Digitalpreneur Indonesia di Pondok Pesantren Idrisiyyah Tasikmalaya, Jawa Barat, dalam keterangan resmi, Jakarta, Minggu.

Dia mengharapkan Program Santri Digitalpreneur dapat memperkuat kehadiran talenta-talenta baru ekonomi digital dari kalangan santri guna mendukung kebangkitan ekonomi dan pembukaan lapangan kerja.

Menparekraf mengaku akan berkeliling ke beberapa daerah dalam periode ini untuk menyiapkan talenta baru ekonomi digital mengingat terdapat 4,5 juta santri dan 28 ribu pesantren di Indonesia.

"Kita harapkan ini menjadi penyemangat untuk segera bangkit dari sisi ekonomi. Santri-santri ini akan menjadi pemimpin baik dunia usaha dan sektor Pentahelix lainnya,” ucapnya.


 

 

Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022